HOME
ABOUT
INFORMASI PPDB
PROFILE
EMAIL
ALUMNI
GALLERY
MENU PEMBELAJARAN
CARRIER
EVENT
ARTICLE
DOWNLOAD

Informasi PPDB


DAFTAR UNIT :



IP Address : 54.81.150.27
Pengunjung : 324.619






Komentar Terbaru :




Newsflash :
SELAMAT KPD SD TARAKANITA 5 JKT YG TELAH MERAIH PRESTASI JUARA FAVORITE GREENMECH, JUARA 2 GREENMECH, JUARA 2 ROBOT FOR MISSION DLM KOMPETISI NASIONAL 2018 GREENMECH & RTM(ROBOT FOR MISSION)YG DISELENGGARAKAN OLEH RUMAH EDUKASI DI UNIV.TARUMANEGARA PD 19/5/18             |             Proficiat kpd Wilhelmine Maria Loe dan Anna Maria Agra Nathanniela(SMA Stella Duce 1, Yogyakarta)yg memperoleh nilai tertinggi dan peringkat 3 UNBK SMA 2018 Jurusan Bahasa dan Budaya di Daerah Istimewa Yogyakarta             |             PROFICIAT KPD LIDIA SANTOSO ( SMA STELLA DUCE 1, YOGYAKARTA ) YG MEMPEROLEH NILAI TERTINGGI UNBK SMA 2018 DI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA             |             SISWA - SISWI SD, SELAMAT MENEMPUH UJIAN NASIONAL 2018             |             SISWA - SISWI SMP, SELAMAT MENEMPUH UNBK 2018             |             UNTUK PUTRA - PUTRI SMA, SELAMAT MENEMPUH UJIAN NASIONAL 2018             |             SISWA - SISWI SMK TARAKANITA JAKARTA & SMK PIUS X MAGELANG, SELAMAT MENEMPUH UNBK 2018             |             PROFICIAT KPD TK TARAKANITA SOLO BARU, MENJADI JUARA I LOMBA KOOR TINGKAT KABUPATEN SUKOHARJO TAHUN 2018             |             PROFICIAT KEPADA VENERINI RANUM CLASSY DEWI (SISWI SMA STELLA DUCE 2 YOGYAKARTA, PESERTA BEASISWA TARAKANITA-HARIMA, JAPAN) SEBAGAI JUARA PERTAMA (GOLD AWARD) SEKALIGUS JUARA FAVORIT (AUDIENCE AWARD) DALAM SPEECH CONTEST BAHASA JEPANG DI HIMEJI CITY, HYOGO, JEPANG             |             SELAMAT KEPADA SD TARAKANITA 3 ATAS PENGHARGAAN SEBAGAI SEKOLAH PEDULI KEBERSIHAN PROVINSI DKI JAKARTA 2017

Artikel :



MEMBANGUN MASYARAKAT LITERASI MELALUI PEMBERDAYAAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH


Senin; 13 February 2017 [Alfonsus Prasanto Wibowo, SMA SANTO YOSEF LAHAT] - Artikel Umum

Setiap hari kita dihadapkan pada informasi yang melimpah dari berbagai media. Keterampilan dasar dalam “melek” informasi yang terdiri dari kemampuan untuk mengakses, mengevaluasi, dan memanfaatkan informasi dari berbagai sumber secara efektif  menjadi sebuah keahlian dan kebutuhan yang teramat penting serta harus dikuasai masyarakat umumnya dan pustakawan khususnya.

Program pencapaian masyarakat yang “melek” informasi atau pembangunan masyarakat literasi sudah mulai digaungkan di tingkat pemerintahan. Untuk  menjadikan masyarakat yang literasi dibutuhkan penguasaan  dan kemampuan menempatkan dan menggunakan informasi untuk memecahkan masalah dan mengambil keputusan secara bijak. Literasi informasi sebagai kemampuan untuk mengenali saat informasi dibutuhkan, ditempatkan, dan dievaluasi untuk kemudian digunakan secara efektif dan sekaligus mengkomunikasikan dalam berbagai bentuk dan jenis.

Masyarakat informasi juga memunculkan adanya kekhawatiran akan pemanfaatan informasi itu sendiri. Dengan teknologi saat ini, informasi  dapat diperoleh dan dipublikasikan dengan mudah. Di sisi lain, kemudahan ini membuat masyarakat mengalami kebingungan dalam memilih informasi mana yang dapat dipercaya. Informasi apapun kini dengan mudah dapat diakses oleh siapa saja dan dapat dipergunakan untuk tujuan apa saja.

Teknologi informasi yang berkembang pesat telah menjadikan masyarakat sebagai konsumen yang rakus informasi. Arus informasi ini sulit dibendung karena teknologi informasi bisa diakses dari berbagai media, diantaranya media elektronik, media cetak, dan internet. Hal yang dapat dan harus dilakukan adalah meningkatkan literasi masyarakat dengan cara mendidik untuk berpikir kritis terhadap informasi yang diterima.

Perpustakaan sekolah merupakan wahana yang tepat untuk membudayakan masyarakat sekolah yang literasi. Hampir semua  sekolah  sudah dipastikan memiliki perpustakaan. Akan tetapi, sudahkah semua perpustakaan menjalankan fungsinya? Ini pertanyaan yang sulit dijawab bahkan tidak untuk diperdebatkan. Banyak faktor yang menyebabkan perpustakaan tidak menjalankan fungsinya, antara lain; ketidakpahaman pustakawan dalam mengelola perpustakaan karena minimnya pelatihan tentang tata kelola perpustakaan, ketiadaan komunikasi antar komunitas sekolah,  minimnya dana untuk operasional perpustakaan, dan kurangnya pemahaman komunitas sekolah akan arti pentingnya fungsi perpustakaan.

Secara sederhana, literasi dapat diartikan sebagai sebuah kemampuan membaca, menulis, dan menyimak.  Kemampuan yang disebutkan di atas mulai ditanamkan sejak anak mulai belajar membaca dan menulis. Untuk membudayakan kemampuan membaca, menyimak, dan menulis dengan baik, maka perpustakaan sekolah  menjadi tempat yang cocok  untuk pembudayaan pembelajaran  sepanjang hayat.  Pustakawan sebagai ujung  tombak pengelolaan perpustakaan selayaknya  melaksanakan program perpustakaan berbasis literasi  informasi serta layanan literasi informasi yang mengikuti perkembangan zaman.

Untuk dapat membangun perpustakaan yang sesuai dengan fungsinya dan atraktif  dibutuhkan komunikasi dan kolaborasi   komunitas  sekolah  yang terdiri dari Kepala sekolah, Wakil Kepala sekolah, Kepala Perpustakaan, Pustakawan, guru, dan siswa. Literasi informasi telah menjadi fokus perhatian utama di dunia pendidikan karena literasi informasi merupakan salah satu komponen penting yang harus dimiliki setiap orang dan berkontribusi dalam mencapai pembelajaran seumur hidup. Dengan membudayakan literasi informasi berarti menambah kompetensi masyarakat dengan mengevaluasi, mengorganisir, dan menggunakan informasi secara bijak.

Literasi informasi merupakan kompetensi mutlak yang harus dimiliki setiap masyarakat di era informasi karena membludaknya informasi  yang dapat diakses melalui internet justru menimbulkan masalah  tersendiri bagi penggunanya. Salah satu cara yang dapat dilakukan perpustakaan  adalah dengan memberikan bimbingan pemakai fokus pada pengembangan literasi informasi pengguna, pengelolaan tata kelola  perpustakaan  sesuai dengan standar pengelolaan perpustakaan, dan selalu mengutamakan program  budaya baca pemustaka.

Keberhasilan dari  membangun masyarakat literasi ini membutuhkan usaha yang keras dengan konsistensi yang terus menerus serta dukungan dari pihak-pihak yang berkepentingan, dalam hal ini perpustakaan,  institusi pendidikan,  dan  pemerintahan.     

Oleh, 


E. Muryantini

 







Komentar - komentar untuk artikel ini :
Belum ada komentar pada artikel ini..


Silahkan isi komentar pada form di bawah ini.
Nama :
Alamat Email :
Komentar :

Tuliskan Kode berikut :



Artikel Lainnya :